Kontestasi Keputusan Konsil Kedokteran Indonesia dan Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia

Kontestasi Keputusan Konsil Kedokteran Indonesia (KKI) dan Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI)

http://putusan.mahkamahagung.go.id/pengadilan/ptun-jakarta/periode/register/2011/4
84/G/2011/PTUN-JKT
Putusan PTUN JAKARTA Nomor 84/G/2011/PTUN-JKT Tahun 2011 https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/c80a55b9882b8b23d5150582d463f0b5
PTUN JAKARTA > TUN > Lain lain termasuk Piutang
Register : 2011 – Putus : 25-08-2011 – Upload : 17-10-2011
Putusan PTUN JAKARTA Nomor 84/G/2011/PTUN-JKT Tahun 2011
1.Prof.Dr.dr Eka Julianta Wahyoe Pramono, Sp.BS,2.dr. Julius July, Sp.BS,M.Kes,DKK;Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI)


http://putusan.mahkamahagung.go.id/pengadilan/ptun-jakarta/periode/upload/2013/12
121/G/2013/PTUN-JKT
Putusan PTUN JAKARTA Nomor 121/G/2013/PTUN-JKT Tahun 2013 https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/6da5921004463306aae4fa888bfca60d
PTUN JAKARTA > TUN > Perijinan
Register : 2013 – Putus : 12-12-2013 – Upload : 30-12-2013
Putusan PTUN JAKARTA Nomor 121/G/2013/PTUN-JKT Tahun 2013
TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, SPOG;1.KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI),2.MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA (MKDKI),3.HENRY KURNIAWAN


https://putusan.mahkamahagung.go.id/pengadilan/ptun-jakarta/periode/putus/2014/4
187/G/2013/PTUN-JKT
Putusan PTUN JAKARTA Nomor 187/G/2013/PTUN-JKT Tahun 2014 https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/8da867988039fe3a7b7128d62ad66cbf
PTUN JAKARTA > TUN > Perijinan
Register : 2013 – Putus : 29-04-2014 – Upload : 14-05-2014
Putusan PTUN JAKARTA Nomor 187/G/2013/PTUN-JKT Tahun 2014
TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, Sp.OG;1. KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI), 2. MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA (MKDKI), DKK


https://putusan.mahkamahagung.go.id/pengadilan/pttun-jakarta/periode/upload/2014/10
53/B/2014/ PT.TUN.JKT. Tahun 2014
Putusan PTTUN JAKARTA Nomor 53/B/2014/ PT.TUN.JKT. Tahun 2014 https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/f72c51330bb90111d5451e82f1500377
PTTUN JAKARTA > TUN > Lain lain termasuk Piutang
Register : 2014 – Putus : 12-06-2014 – Upload : 13-10-2014
Putusan PTTUN JAKARTA Nomor 53/B/2014/ PT.TUN.JKT. Tahun 2014
1. KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI).; 2. MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA ( MKDKI ).; 3. HENRY KURNIAWAN.; TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, SPOG


https://putusan.mahkamahagung.go.id/pengadilan/pttun-jakarta/periode/register/2014/7
207/B/2014/PT.TUN.JKT
Putusan PTTUN JAKARTA Nomor 207/B/2014/PT.TUN.JKT. Tahun 2014 https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/e89568cf0c272407754020f8ab53ba0f
PTTUN JAKARTA > TUN > Perijinan
Register : 2014 – Putus : 04-11-2014 – Upload : 10-02-2015
Putusan PTTUN JAKARTA Nomor 207/B/2014/PT.TUN.JKT. Tahun 2014
TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, Sp.OG.; KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI).; MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA(MKDKI).; MARTINI NAZIF.;


https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/c80a55b9882b8b23d5150582d463f0b5
Putusan PTUN JAKARTA Nomor 84/G/2011/PTUN-JKT Tahun 2011
1.Prof.Dr.dr Eka Julianta Wahyoe Pramono, Sp.BS,2.dr. Julius July, Sp.BS,M.Kes,DKK;Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI)
Nomor 84/G/2011/PTUN-JKT
Tingkat Proses Pertama
Tanggal Register 12-04-2011
Tahun Register 2011
Jenis Perkara Tata Usaha Negara
Klasifikasi TUN
Sub Klasifikasi Lain lain termasuk Piutang
Jenis Lembaga Peradilan PTUN
Lembaga Peradilan PTUN JAKARTA
Para Pihak 1.Prof.Dr.dr Eka Julianta Wahyoe Pramono, Sp.BS,2.dr. Julius July, Sp.BS,M.Kes,DKK;Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI)
Tahun 2011
Tanggal Musyawarah 22-08-2011
Tanggal Dibacakan 25-08-2011
Amar KABUL
Hakim Majelis
Hakim Ketua Andri Mosepa, SH.,MH
Hakim Anggota Bonnyarti Kala Lande, SH., MH;Husban, SH., MH
Panitera Hj. Yeni Yeaniwilda, SE,SH,MH
Status Tahanan Tidak
Berkekuatan Hukum Tetap Tidak
Putusan Terkait
Pertama 84/G/2011/PTUN-JKT
Banding 242/B/2011/PT.TUN.JKT

Download Putusan dalam format zip(terkompresi) Klik untuk Download
Daftar Dokumen Putusan Ukuran
84_G_2011_PTUN-JKT.pdf 353.54 KB
https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/downloadpdf/64e88661ae33b1efa427d739c898cc68/pdf

84/G/2011/PTUN-JKT https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/c80a55b9882b8b23d5150582d463f0b5


https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/70a05014da619ecca8dfd978b069033c
Putusan MAHKAMAH AGUNG Nomor 298 K/TUN/2012 Tahun 2012
MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA (MKDKI) vs Prof.Dr.dr. EKA JULIANTA WAHYOE PRAMONO, Sp.BS. dk
Nomor 298 K/TUN/2012
Tingkat Proses Kasasi
Tahun Register 2012
Jenis Perkara Tata Usaha Negara
Klasifikasi TUN
Sub Klasifikasi –
Jenis Lembaga Peradilan MA
Lembaga Peradilan MAHKAMAH AGUNG
Para Pihak MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA (MKDKI) vs Prof.Dr.dr. EKA JULIANTA WAHYOE PRAMONO, Sp.BS. dk
Tahun 2012
Tanggal Musyawarah 29-08-2012
Tanggal Dibacakan 29-08-2012
Amar TOLAK
Catatan Amar Menolak permohonan kasasi dari Pemohon Kasasi : Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI) tersebut;
Tim C
Hakim Majelis
Hakim Ketua Marina Sidabutar, SH.MH
Hakim Anggota Dr. H. Ahmad Sukardja, SH, MA. ; H. Yulius, SH., MH
Panitera Lucas Prakoso, SH.MHum
Status Tahanan Tidak
Berkekuatan Hukum Tetap Ya
Putusan Terkait
Download Putusan dalam format zip(terkompresi)
Klik untuk Download
Daftar Dokumen Putusan Ukuran
298_K_TUN_2012.pdf 1261.56 KB

298_K_TUN_2012.pdf https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/downloadpdf/6e26673bad1442cb7b0ef2c34bf7e982/pdf


http://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/6da5921004463306aae4fa888bfca60d
Putusan PTUN JAKARTA Nomor 121/G/2013/PTUN-JKT Tahun 2013
TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, SPOG;1.KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI),2.MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA (MKDKI),3.HENRY KURNIAWAN
Nomor 121/G/2013/PTUN-JKT
Tingkat Proses Pertama
Tanggal Register 12-07-2013
Tahun Register 2013
Jenis Perkara Tata Usaha Negara
Klasifikasi TUN
Sub Klasifikasi Perijinan
Jenis Lembaga Peradilan PTUN
Lembaga Peradilan PTUN JAKARTA
Para Pihak TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, SPOG;1.KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI),2.MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA (MKDKI),3.HENRY KURNIAWAN
Tahun 2013
Tanggal Musyawarah 02-12-2013
Tanggal Dibacakan 12-12-2013
Amar KABUL
Hakim Majelis
Hakim Ketua HUSBAN, S.H.,M.H
Hakim Anggota I NYOMAN HARNANTA, S.H.,M.H;ELIZABETH I.E.H.L. TOBING, S.H., M.Hum
Panitera Hj. YENI YEANIWILDA, S.E.,S.H.,M.H
Status Tahanan Tidak
Berkekuatan Hukum Tetap Tidak
Putusan Terkait
PK 101 PK/TUN/2016
Pertama 121/G/2013/PTUN-JKT.
Banding 53/B/2014/PT.TUN.JKT.
Kasasi 494 K/TUN/2014

Download Putusan dalam format zip(terkompresi)
Klik untuk Download
Daftar Dokumen Putusan Ukuran
121_G_2013_PTUN-JKT.pdf 3309.54 KB
https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/downloadpdf/9989da97b1730ab212a23d83ecff2dee/pdf

121_G_2013_PTUN-JKT.pdf https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/downloadpdf/9989da97b1730ab212a23d83ecff2dee/pdf
101 PK/TUN/2016 https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/0af1aad74acb7c4d96e3b255039c4373
53/B/2014/PT.TUN.JKT. https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/f72c51330bb90111d5451e82f1500377
494 K/TUN/2014 https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/50f04e0855e88786014e4bf88b0f5a5a


http://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/8da867988039fe3a7b7128d62ad66cbf
Putusan PTUN JAKARTA Nomor 187/G/2013/PTUN-JKT Tahun 2014
TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, Sp.OG;1. KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI), 2. MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA (MKDKI), DKK
Nomor 187/G/2013/PTUN-JKT
Tingkat Proses Pertama
Tanggal Register 18-10-2013
Tahun Register 2013
Jenis Perkara Tata Usaha Negara
Klasifikasi TUN
Sub Klasifikasi Perijinan
Jenis Lembaga Peradilan PTUN
Lembaga Peradilan PTUN JAKARTA
Para Pihak TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, Sp.OG;1. KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI), 2. MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA (MKDKI), DKK
Tahun 2014
Tanggal Musyawarah 17-04-2014
Tanggal Dibacakan 29-04-2014
Amar TOLAK
Hakim Majelis
Hakim Ketua Andry Asani, S.H., M.H.
Hakim Anggota Hj. Febru Wartati, S.H., M.H;Teguh Satya Bhakti, S.H., M.H.
Panitera Dra. Eni Nuraeni
Status Tahanan Tidak
Berkekuatan Hukum Tetap Tidak
Putusan Terkait
Kasasi 259 K/TUN/2015
Pertama 187/G/2013/PTUN-JKT
Banding 207/B/2014/ PT.TUN.JKT

Download Putusan dalam format zip(terkompresi)
Daftar Dokumen Putusan Ukuran

259 K/TUN/2015 https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/ba8c2b8099f2edd3d9bf5780193ef7bf
187/G/2013/PTUN-JKT https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/8da867988039fe3a7b7128d62ad66cbf
207/B/2014/ PT.TUN.JKT https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/e89568cf0c272407754020f8ab53ba0f


https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/f72c51330bb90111d5451e82f1500377
Putusan PTTUN JAKARTA Nomor 53/B/2014/ PT.TUN.JKT. Tahun 2014
1. KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI).; 2. MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA ( MKDKI ).; 3. HENRY KURNIAWAN.; TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, SPOG
Nomor 53/B/2014/ PT.TUN.JKT.
Tingkat Proses Banding
Tanggal Register 11-03-2014
Tahun Register 2014
Jenis Perkara Tata Usaha Negara
Klasifikasi TUN
Sub Klasifikasi Lain lain termasuk Piutang
Jenis Lembaga Peradilan PTTUN
Lembaga Peradilan PTTUN JAKARTA
Para Pihak 1. KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI).; 2. MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA ( MKDKI ).; 3. HENRY KURNIAWAN.; TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, SPOG
Tahun 2014
Tanggal Musyawarah 11-06-2014
Tanggal Dibacakan 12-06-2014
Amar TOLAK
Catatan Amar Membatalkan Putusan Pengadilan tata Usaha Negara Jakarta
Hakim Majelis
Hakim Ketua Dr. ARIFIN MARPAUNG, S.H.,M.Hum.
Hakim Anggota H. SUGIYA, S.H.,M.H.; H. ISWAN HERWIN, S.H.,M.H.;
Panitera MUHAMAD ALI, S.H.
Status Tahanan Tidak
Berkekuatan Hukum Tetap Tidak
Putusan Terkait
PK 101 PK/TUN/2016
Banding 53/B/2014/PT.TUN.JKT.
Pertama 121/G/2013/PTUN-JKT.
Kasasi 494 K/TUN/2014
Download Putusan dalam format zip(terkompresi)
Klik untuk Download
Daftar Dokumen Putusan Ukuran
53_B_2014__PT.TUN.JKT..pdf 791.06 KB
53_B_2014__PT.TUN.JKT..pdf https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/downloadpdf/f6725820d0f5d636a921989c2a1db776/pdf

101 PK/TUN/2016 https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/0af1aad74acb7c4d96e3b255039c4373
53/B/2014/PT.TUN.JKT. https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/f72c51330bb90111d5451e82f1500377
121/G/2013/PTUN-JKT. https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/6da5921004463306aae4fa888bfca60d
494 K/TUN/2014 https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/50f04e0855e88786014e4bf88b0f5a5a


https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/e89568cf0c272407754020f8ab53ba0f
Putusan PTTUN JAKARTA Nomor 207/B/2014/PT.TUN.JKT. Tahun 2014
TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, Sp.OG.; KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI).; MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA(MKDKI).; MARTINI NAZIF.;
Nomor 207/B/2014/PT.TUN.JKT.
Tingkat Proses Banding
Tanggal Register 25-07-2014
Tahun Register 2014
Jenis Perkara Tata Usaha Negara
Klasifikasi TUN
Sub Klasifikasi Perijinan
Jenis Lembaga Peradilan PTTUN
Lembaga Peradilan PTTUN JAKARTA
Para Pihak TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, Dr, Sp.OG.; KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI).; MAJELIS KEHORMATAN DISIPLIN KEDOKTERAN INDONESIA(MKDKI).; MARTINI NAZIF.;
Tahun 2014
Tanggal Musyawarah 04-11-2014
Tanggal Dibacakan 04-11-2014
Amar TOLAK
Catatan Amar Menguatkan Putusan Pengadilan Tata Usaha Negara Jakarta
Hakim Majelis
Hakim Ketua H. SUGIYA, S.H.,M.H.;
Hakim Anggota DR. SANTER SITORUS, S.H.,M.Hum.; DR. ARIFIN MARPAUNG, S.H.,M.Hum.;
Panitera MULJADI, S.H.,M.Si.;
Status Tahanan Tidak
Berkekuatan Hukum Tetap Tidak
Putusan Terkait
Kasasi 259 K/TUN/2015
Banding 207/B/2014/ PT.TUN.JKT
Pertama 187/G/2013/PTUN-JKT
Download Putusan dalam format zip(terkompresi)
Klik untuk Download
Daftar Dokumen Putusan Ukuran
207_B_2014_PT.TUN.JKT..pdf 460.19 KB

259 K/TUN/2015 https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/ba8c2b8099f2edd3d9bf5780193ef7bf
207/B/2014/ PT.TUN.JKT https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/e89568cf0c272407754020f8ab53ba0f
187/G/2013/PTUN-JKT https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/8da867988039fe3a7b7128d62ad66cbf


https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/0af1aad74acb7c4d96e3b255039c4373
101 PK/TUN/2016
101-PK-TUN-2016.pdf https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/downloadpdf/ecb6657a1447bd5397a70699edea3197/pdf
Putusan MAHKAMAH AGUNG Nomor 101 PK/TUN/2016 Tahun 2016
TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, dr., Sp.OG. VS KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI),
Nomor 101 PK/TUN/2016
Tingkat Proses Peninjauan Kembali
Tahun Register 2016
Jenis Perkara Tata Usaha Negara
Klasifikasi TUN
Sub Klasifikasi Kepegawaian
Jenis Lembaga Peradilan MA
Lembaga Peradilan MAHKAMAH AGUNG
Para Pihak TAMTAM OTAMAR SAMSUDIN, dr., Sp.OG. VS KETUA KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA (KKI),
Tahun 2016
Tanggal Musyawarah 18-10-2016
Tanggal Dibacakan 18-10-2016
Amar TOLAK
Tim TUN
Hakim Majelis
Hakim Ketua H. Suwardi, S.H., M.H.,
Hakim Anggota H. Yulius, S.H., M.H. dan Yosran, S.H., M.Hum.
Panitera Joko A. Sugianto, S.H.
Status Tahanan Tidak
Berkekuatan Hukum Tetap Ya
Putusan Terkait
PK 101 PK/TUN/2016
Banding 53/B/2014/PT.TUN.JKT.
Pertama 121/G/2013/PTUN-JKT.
Kasasi 494 K/TUN/2014
Download Putusan dalam format zip(terkompresi)
Klik untuk Download
Daftar Dokumen Putusan Ukuran
101-PK-TUN-2016.pdf 332.73 KB


http://www.setneg.go.id/index.php?option=com_content&task=view&id=10883&Itemid=55
Tuntutan Dokter Indonesia Bersatu untuk Reformasi Jaminan Kesehatan Nasional
Senin, 29 Pebruari 2016

Hari ini, 29 Februari 2016, ratusan dokter dan dokter gigi serta mahasiswa kedokteran yang tergabung dalam Dokter Indonesia Bersatu melakukan aksi damai dengan melakukan long march dari Bundaran Hotel Indonesia ke Istana Merdeka untuk bertemu Presiden Joko Widodo dalam rangka memperjuangkan eksistensi dan profesionalitas dokter.

Para dokter dan mahasiswa kedokteran tersebut menuntut dilakukannya Reformasi Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Berkeadilan, yang terdiri dari 5 poin, yaitu:
1. Menuntut komitmen politik dan anggaran Pemerintah dalam pelaksanaan JKN
2. Menuntut Pemerintah mengutamakan keselamatan pasien dalam era JKN
3. Menuntut Pemerintah untuk menjamin pelayanan kesehatan yang adil dan merata
4. Menuntut Pemerintah untuk menekan biaya komponen pelayanan kesehatan
5. Menuntut Pemerintah untuk menjamin profesionalisme dokter sesuai etika dan standar profesi serta mendapat perlindungan profesi dan hukum sesuai aturan yang berlaku.

–> ini tuntutan dokter?
–> tuntutan dokter kayak begini bagusnya dibaca: saya mau asuransi malpraktek ditanggung pemerintah !
–> seenak jidat loe !
–> frase yang diwarnai –>> memangnya bukan dokter dan rumah sakit yang menetapkan tarif super mahal dan tidak perlu?
biaya pemahalan di dokter dan rumah sakit sebenarnya akibat tindakan medis yang tidak perlu dan kewajiban pengenaan dan pembebanan biaya berlebihan terhadap pasien agar rumah sakit bisa untung besar dan menang banyak. kalau rugi dan ada tuntutan malpraktek, klaim dibayar oleh pemerintah. meneer mau enak beneer.

Dalam keterangan tertulis Dokter Indonesia Bersatu disebutkan bahwa aksi damai dilatarbelakangi oleh keprihatinan terhadap sektor kesehatan di Indonesia yang dinilai terbengkelai dan tidak menjadi prioritas Pemerintah sehingga mengakibatkan terjadinya krisis kesehatan yang berpotensi mengganggu kehidupan bernegara. Hal tersebut juga didasari fakta tidak bertambah baiknya kondisi sektor kesehatan di Indonesia dibandingkan sebelum diterapkannya JKN 2 tahun lalu. Krisis kesehatan dimaksud yaitu adanya krisis layanan kesehatan di era JKN, krisis meningkatnya permasalahan kesehatan, dan krisis penyebaran dokter yang tidak merata.

Untuk memfasilitasi tuntutan para dokter dan mahasiswa kedokteran yang ingin bertemu Presiden Joko Widodo, Deputi Bidang Hubungan Kelembagaan dan Kemasyarakatan, Dadan Wildan, didampingi Asisten Deputi Pengaduan Masyarakat, Hadi Nugroho, menerima perwakilan peserta aksi damai para dokter berjumlah sekitar 15 orang yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia, antara lain dari Riau, Medan, Kepulauan Riau, Sumba, Aceh, Kediri, Bandung, Surakarta, dan Jakarta.

Setelah mendengarkan dengan seksama maksud, tujuan, dan tuntutan Dokter Indonesia Bersatu, Deputi Bidang Hubungan Kelembagaan dan Kemasyarakatan menyampaikan bahwa Pemerintah memberikan apresiasi yang sangat besar atas perjuangan para dokter di bidang kesehatan dan juga masukan yang disampaikan terhadap program JKN. Selama ini Kementerian Sekretariat Negara juga telah menerima beberapa masukan dari masyarakat peserta JKN terkait pelayanan BPJS Kesehatan, sehingga masukan dari para dokter akan lebih melengkapi informasi yang telah ada.

Dalam rangka memberikan masukan yang komprehensif terhadap implementasi program JKN di lapangan tersebut, Dadan Wildan meminta agar Dokter Indonesia Bersatu sesegera mungkin dapat melengkapi poin-poin yang disampaikan secara lebih lengkap ditinjau dari segi akademis, yang meliputi regulasi, tata kelola, pajak terhadap alat kesehatan dan obat-obatan, dsb. Disepakati, sebelum tanggal 15 Maret 2016 masukan komprehensif implementasi JKN akan disampaikan kepada Kementerian Sekretariat Negara, untuk kemudian akan ditelaah lebih lanjut dan dilaporkan kepada Presiden. (Humas Kemensetneg)


http://pmdn.blogspot.co.id/2007/08/idi-news.html
IDI News….
PRESS RELEASE PENGURUS BESAR IKATAN DOKTER INDONESIA
TENTANG
KEPERIHATINAN TERHADAP BEBAN BIAYA PENDIDIKAN DOKTER

Jumat, 17 Agustus 2007

Sejak terwujudnya sejarah kedokteran, seluruh umat manusia mengakui serta mengetahui adanya beberapa sifat mendasar (fundamental) yang melekat secara mutlak pada diri seorang dokter yang baik dan bijaksana, yaitu adanya sifat ketuhanan, kemurnian niat, keluhuran budi, kerendahan hati, kesungguhan kerja, integritas ilmiah dan sosial, serta kesejawatan yang tidak diragukan.

Inhotep dari Mesir, Hippocrates dari Yunani, Galenus dari Roma, merupakan beberapa ahli pelopor kedokteran kuno yang telah meletakkan sendi-sendi permulaan untuk terbinanya suatu tradisi kedokteran yang mulia. Beserta semua tokoh dan organisasi kedokteran yang tampil ke forum internasional, kemudian mereka bermaksud mendasarkan tradisi dan disiplin kedokteran tersebut atas suatu etik profesional. Etik tersebut, sepanjang masa mengutamakan penderita yang berobat serta demi keselamatan dan kepentingan penderita.

Di era sekarang ini, ada kekhawatiran bahwa upaya mengutamakan keselamatan dan kepentingan pasien akan sangat terganggu dengan adanya kenyataan bahwa biaya pendidikan kedokteran sangatlah mahal, yang apabila dibebankan seluruhnya atau sebagian pembiayaan tersebut kepada calon dokter atau calon dokter spesialis akan memberatkan masyarakat yang berobat pada masa mendatang. Prinsip return of investment dikhawatirkan akan terjadi.

Bisa dibayangkan, saat ini untuk masuk menjadi peserta didik, program pendidikan dokter spesialis tertentu di Fakultas Kedokteran tertentu, mensyaratkan “sumbangan sukarela” yang sangat besar, berkisar antara 300 juta sampai dengan 500 juta rupiah. Bahkan angka tersebut cenderung meningkat dari tahun ke tahun. Jadilah kompetisi masuk kedokteran adalah berdasarkan kemampuan memberikan “sumbangan” untuk instansi pendidikan. Sederhana sekali, kalau ada dua calon yang sama kemampuannya, maka salah satu faktor yang dipertimbangkan untuk menerima calon peserta didik adalah calon peserta yang berani menawarkan sumbangan yang lebih besar. Pendidikan kedokteran kembali ke masa dimana hanya yang mampu secara finansial yang punya hak untuk sekolah.

Lebih mengkhawatirkan lagi bahwa sumbangan tersebut di beberapa Fakultas Kedokteran, kemudian tidak dikelola sebagaimana seharusnya mekanisme pengelolaan keuangan Negara, sebagaimana aturan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP). Muncul pertanyaan yang kurang patut tentang pemanfaatan sumbangan tersebut.

Namun demikian, disadari pula bahwa biaya mendidik seorang dokter sangatlah mahal. Perhitungan sementara PB IDI, untuk mendidik ahli kebidanan dan kandungan misalnya, secara ideal seharusnya disiapkan dana sebesar antara 80 juta sampai dengan 160 juta per semester. Sehingga untuk menghasilkan seorang dokter ahli kebidanan dan kandungan diperlukan rata-rata biaya pendidikan untuk, misalnya, selama 4 tahun adalah 640 juta sampai 1,28 milyar rupiah.

Untuk itu diperlukan langkah-langkah konkrit untuk mengantisipasi hal-hal di atas dalam kerangka menjaga dokter masa mendatang hanya berpikir untuk mengembalikan investasi dengan cara menarik biaya pelayanan ke pasiennya dengan cara-cara yang melupakan harkat dan martabat pekerjaan keprofesiannya, melalui:
Fakultas-fakultas kedokteran harus memperjuangkan kebutuhan biaya pendidikan yang Mahal melalui skema pembiayaan APBN sejalan dengan komitmen pemerintah untuk meningkatkan biaya pendidikan.
Dilakukan kajian yang serius terhadap quality of spending alokasi anggaran biaya pendidikan yang ada saat ini agar tepat sasaran dan tidak habis hanya untuk biaya-biaya operasional yang tidak perlu.
Program beasiswa oleh pemerintah yang diberikan untuk program-program tertentu dalam pendidikan kedokteran hanyalah treatment sesaat yang harus segera dilanjutkan dengan program yang komprehensif dan berkelanjutan.
Harus ditinjau ulang penarikan sumbangan sukarela yang cukup besar yang dilakukan Program Pendidikan Dokter Spesialis tertentu di Fakultas Kedokteran Tertentu. Apabila diperlukan dilakukan audit terhadap besaran sumbangan tersebut.

Idealnya pendidikan kedokteran, khususnya pendidikan spesialis yang berjalan di berbagai negara, dokter peserta didik justru harus dibayar bukan membayar, karena pada dasarnya dokter residens di sarana pendidikan (rumah-rumah sakit) adalah individu-individu yang belajar sambil bekerja, dan menyumbangkan tenaganya secara penuh di sarana pendidikan tersebut.

Demikian press release PB IDI. mudah-mudahan dapat membangkitkan rasa keprihatinan publik agar menjadi concern bersama menjelang 62 tahun kemerdekaan RI, sehingga cita-cita kemerdekaan dan tujuan negara sebagaimana tercantum dalam pembukaan UUD 1945 dapat terlaksana dengan sebaik-baiknya.

Jakarta, 15 Agustus 2007
Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia

Ketua Umum,
DR. Dr. Fachmi Idris, M.Kes
NPA. IDI : 32.552

Sekretaris Jenderal,
Dr. Zaenal Abidin
NPA. IDI : 42.557


Advertisements